Saturday, April 4, 2009

::PANDANGAN MATA DALAM ITU::

Tiba di rumah lebih kurang jam sebelas malam lebih..dapur rumah agak gelap..tak lama selepas itu..elektrik pun dinyalakan..hatiku semakin rasa tidak enak..membayangkan pandangan ibu dan ayah kepada diriku…ibu menghampiri kereta..senyum lagi..mungkin tak nampak lagi kot..nak keluar dari kereta..abangku mengambil tongkat, ibu senyum lagi, bila aku mula melangkah keluar, ibu terdiam. Ayah yang berada di depan pintu juga diam tak terkata…aku masih lagi cuba untuk tersenyum, namun mungkin dah nampak agak plastik. Kenapa seluruh rumah diam sahaja?? Nampak air mata di tubir mata ibu. Ayah masih lagi diam di atas kerusi. Tidak berkata. Hanya melihat. Sungguh..rumah sunyi sepi! Aku pura-pura keletihan, mahu tidur secepat mungkin..tapi lapar pula..hehehe..sempat lagi minta nasi nk makan..abg mula membuka cerita.. mungkin cerita dari jauh tidak sama dengan cerita di depan mata. Aku hanya diam. Tidak mampu membuka kata. Ibu mula menunjukkan pandangan matanya yang tidak bisa aku tatap. Membayangkan kesusahan yang dilalui anaknya selama genap seminggu di perantauan. Sungguh, Allah Maha Kuasa kerana mengurniakan perasaan mendalam itu pada seorang ibu. Aku tidak bisa ‘berbohong’ padanya lagi. Dia sangat mengerti akan kesakitan yang dialami anak manjanya ini. Tidak tahukah ibu yang anaknya ini sangat kuat? Tidak tahukah ibu yang anak manjanya ini semakin tabah? Tidak tahukah ibu anak manjanya ini bisa melalui semua ini?? Kerana anak manja ibu ini tahu dia sedang diuji Allah.. ibu membayangkan kesakitan anak manjanya ini..mungkin kerana abangku pengsan semasa menemaniku ketika kakiku dijahit, ibu membayangkan banyak darah yang keluar di kaki kecilku..kalau tidak masakan abang boleh pengsan?? Aku cuba menahan tangis. Kata-kata indah tak mampu lagi aku keluarkan untuk menenangkan hati ibu. Berdiam diri. Sambil mencari kekuatan. Sungguh..lidahku kelu untuk menenangkan ibu. Kerana pandangan mata dalamnya itu.. dia sedang merasai keperitan yang aku rasa. Tidak bolehkah aku rasa sendirian Ya Allah kesakitan ini? Kenapa perlu ibu rasainya juga? Malam itu ibu menemaniku tidur. Aku tidak mampu lagi menahan tangis. Sepanjang malam aku berdoa, semoga aku cepat sembuh. Semoga Allah berikan keajaiban yang amat dasyat kepadaku. Semoga Allah singkatkan tempoh kesakitanku. Kerana aku tidak bisa menatap mata dalam ibu. Supaya ibu tidak bisa lagi melihat kesusahanku…aku inginkan kekuatan. Kekuatan untuk terus melangkah. Pinjamkan kekuatanMU Ya Arhamarrohimin..pinjamkan padaku hambaMu yang tidak punya kuasa. Sungguh, tatkala ini harapanku hanya padaMU.. fa iza maridtu fahuwa yashfiin..Allahlah yang berkuasa menyembuhkan! Aku yakin!
Oleh kerana keadaan yang tidak memungkinkan aku bergerak..maka adik busukku telah menunjukkan ke ‘terer’an nya memasak. Takut jugak aku nak makan mee dia..hehehhee(jgn marah) aku harap sedap dan bisa dimakan. Adik busukku juga telah menginjak dewasa. Jah sayang adi..hehehe..masaklah..jah nk tidor kejap.(kejap ke?)kui3..sungguh tenang bila pulang ke kampung, bunyi burung-burung menghiburkanku(patutla ammar suke beno ngan burung) hujan renyai-renyai..matahari mula menampakkan sinar..bangkitlah mentari, bangkitlah semangatku..jangankau putus di tengah jalan! aja aja fighting!!!!



Pernahkah dikau rasa
Bagaikan berputus asa
Fikiran bak gerhana
Menanti terbit cahaya

Kepayahan hanya dugaan sementara
Berkat doa kan berakhir jua

Pabila merasa hilang bahagia
Redhakan dirimu menerimanya
Andai kesusahan menjadi ujian
Tetapkan imanmu, usah hilang pengharapan
Pintalah di ketika
Hidup dikelam nestapa
Semoga dikuatkan
Hati dengan kesabaran
Kepayahan hanya dugaan sementara
Berkat doa kan berakhir jua
Pabila merasa hilang bahagia
Redhakan dirimu menerimanya
Andai kesusahan menjadi ujian
Tetapkan imanmu, usah hilang pengharapan

Sesungguhnya setiap manusia
Ada ketikanya resah menempuh usia
Pohonlah semoga kau berbahagia
Berserah kepada Yang Maha Esa

Di kala kesulitan
Tabahkan dirimu kawan
Tadah tapak tanganmu
Di situlah ketenangan
Percayalah..

p/s:lagu nice ni sedap sgt..Teha yg sent..

6 comments:

Izzan Fahat said...

uploadlh lagunya, blhjg ana dgr:)

Anonymous said...

~KRAG~

ibu mane xsayang anak.tula mulianye seorang ibu.penyayang...
so,sayangilah dan berbuat baiklah padanye selagi beliau ada di sini..
rindu tek wase ke umi kite.huhuhu..nk tpn..nk tpn..
oh umi,anak mu jauh di perantauan.xde ape yg lebih diharapkan kecuali doa dan redho mu...

Anonymous said...

~KRAG~

ibu mane xsayang anak.tula mulianye seorang ibu.penyayang...
so,sayangilah dan berbuat baiklah padanye selagi beliau ada di sini..
rindu tek wase ke umi kite.huhuhu..nk tpn..nk tpn..
oh umi,anak mu jauh di perantauan.xde ape yg lebih diharapkan kecuali doa dan redho mu...

Izzah Ganu said...

hehe..to KRAG: terjiwang plak balik umah..selangkah ke alam dewasa kot..soh pening ah kalu aku mecet semacam..=)

shedah said...

wei,jgn telebih mecet ngt.kang aku jd kcik plok..huhuhu..

Anonymous said...

ehsas jaded to shedah

mu tu ibu2 org..mane la bdk kecik..hehehe..adop eh..blajo2 la jd org beso lopppp..bak mu kate..nk jd bini org dh?? huhuhu...lmbt lg..